It’s a real life, i see with my own eyes…

Hari ini, tepatnya tanggal 14 April 2011, hari Kamis, gue dan devi pergi ke sebuah tempat. Tempat ini mungkin bisa dibilang penampungan dan pemilahan sampah. Kenapa tiba-tiba gue kesitu? karena ada tugas sosiologi yang menugaskan kami buat bikin film dokumenter. dan gue menyarankan supaya bikin film dokumenter di sana aja. Kenapa di sana? Karena menurut gue itu tempat berbeda banget. Gue tau itu tempat, karena sekolahan setiap sebulan sekali selalu ngajakin jalan santai di sekitaran sekolah. Nah, kebetulan itu tempat penampungan sampah ada di sekitaran situ, bisa dibilang agak jauh, karena ada di pegunungan (?). hehehhee

Oke, semestinya yang ke tempat itu bukan cuma gue ama devi, tapi seharusnya ada teger dan bagus. karena mereka anggota satu kelompok kami. tapi kayaknya lebih enak kalau gadis-gadis yang beraksi membuat film dokumenter. kkkkk~

Sekitar jam 4 kurang, devi udah ada di rumah gue. kami siap-siap berangkat. dan kami pun berangkat dengan motor masing-masing. (lebih tepatnya, gue minjem motornya kak mira ^^v). Pas nyampe disana, gue bingung ini mau parkir dimana, karena itu jalannya udah sempit, dan sering banget mobil atau bahkan truk yang lewat situ. Jadi gue mah nepiin motor deket rumah yang agak gedean gitu. Nah, udah gitu bingung, mau wawancarain siapa. Kebetulan kami parkir motor di deket seorang ibu yang lagi masukkin botol bekas aq*a (merk disamarkan) ke dalam karung. Nah langsung aja tuh kami minta izin buat wawancara. eh, dia malah malu, terus nunjuk orang lain yang katanya punya tempat itu. Yo weeis, karena masih bingung, gue nyaranin si devi buat bikin openingnya aja dulu. So, gue jadi kameramen, gue suruh dah itu si devi dari ujung ke pangkal itu tempat,hehehhe. sampe di pangkal itu tempat ada sepohon kayu daunnya rimbun (loh kok nyanyi?) disitu bisa dibilang pohon gantung, karena banyak gantungan-gantungan yang dipake tarzan gitu #plaak. dan disitu juga ada sebuah boneka yang diiket dipohon. eet daah, bikin horor aja dah. gue bayangin itu pohong ngegelantung malam-malam terus matanya bersinar #plak hehehhe. Nah dibalik pohon itu, ada semacam bilik. mungkin tempat buat menindaklanjuti sampah-sampah.

Disitu ada seorang ibu lainnya yang lagi memisah-misahin dan ngikat karung. Dan kami pun langsung menyerbu itu. Nah, pas diajakin wawancara, si ibu malah malu-malu. katanya sih belum mandi, Gpp bu saya juga belum mandi #plak LOL. Kalau diliat dari baju yang dikenakannya, dia emang ketauan belum mandi, secara bajunya kotor, terus banyak kotoran di wajahnya. Kasihan sih liatnya. Awalnya gue masih tetep jadi kameramen, tapi karena si devi kurang berhasil mengorek informasi dari itu ibu, so kami change our position, dengan syarat gue gak boleh inframe (nah lo gimana tuh). dan akhirnya itu ibu mau berhenti bungkam #Plaak. dia bilang kalau dia ini sebenarnya bukan orang asli sini (re: Berau) tpi orang sulawesi yang pergi merantau ke berau buat cari pekerjaan. Sekali lagi gue miris. Karena itu ibu buru-buru banget pengen pulang, akhirnya kami menyudahi wawancara kami dengannya. Padahal dia mah gak langsung pulang, tapi netep buat ngemasukkin itu botol ke karung terus diiket. Anaknya juga ikut bantuin, cowok sekitar umur 12 atau 13 tahun mungkin *sotoy*

kami gak puas ngorek informasi ama itu ibu. Akhirnya, kami kembali ke ibu pertama yang kami temui di awal. Sebenarnya gue pengen ngewawancarain nenek-nenek disitu, tapi si devi yang sekarang bertindak jadi kameramen , menolak –”

nah disitu, gue bingung mau nanya apa. takutnya salah ngomong dan bikin dia sakit hati. Yaah, sebagai basa-basi gue tanyain namanya. Namanya Ibu Lina (kalau gue gak salah denger), dia itu bukan pekerja disitu, dia aslinya kerja di TPI (Tempat Pelelangan Ikan). Dia disitu karena nyari kerja sampingan aja gitu. Kerjanya dia ngambil botol-botol mineral plastik yang udah dikumpulin, terus dipisahin dari label dan segelnya. Kalau udah itu bakal dikumpulin dan dijual, katanya sekilo dapet 500perak. Shock, awal ngedenger. Tapi itu dia serahin ke bandarnya kalau udah banyak banget, jdi dia bisa dapet sekitar 100ribuan gitu. tapi tetep aja kan itu kurang buat kehidupan sehari-hari. Pas ditanya, apa yang ngebuat si ibu gak betah tinggal disana, katanya disana mereka sulit air. Kalau mau mandi atau melakukan kegiatan yang menggunakan air, mereka harus turun (ke sebuah tempat dibawah gitu) buat ngambil air. Katanya sih itu sumur gitu. Kalau listrik, udah dapet.

Setelah puas ngubek-ngubek ama itu ibu, gue punya ide buat ngenanyain anak-anak kecil yang lagi main. Naaaah, ini anak-anak bisa diajak kerja sama. Jadi gue puas nanya-nanya. Ada yang jawaban mereka yang bikin gue terenyuh. Mereka bilang kalau mereka itu dapat uang jajannya cuma seribu. Gue langsung diem dan ngebayangin gue yang punya uang jajan yang lebih dari cukup. Terus gue tanyain, yang bikin kalian gak betah tinggal disitu apa, dan ternyata jawabannya sama. Yaitu masalah air. Mereka mandi itu di bawah gunung, yang ada sumur. Gue mah langsung minta ditunjukkin mana itu sumur. Ternyata setelah mereka kasih liat, gue shock. Jalan buat menuju ke sumurnya itu loh booooo’ , terjal abeeeess. Bahaya kalau kepeleset. Udah gitu, jalannya jaaaauuuuuuh banget, pokoknya harus hati-hati kalau kesana. Untungnya, jalan itu udah dibuat kayak tangga gitu (atau terasering gitu) jadi memudahkan orang buat ngelewatin itu jalan, tapi tetep aja ekstrem –”

Mereka bilang, ada 5 sumur di situ. Jalan ke satu sumur aja udah engap-engappan, apalagi lima. Pas di sumur pertama, kami mau melihat lebih deket. Tapi disitu ada sekumpulan ibu-ibu yang lagi mandi gitu, katanya anak-anak kecil yang nganterin gue ama devi, ada yang telanjang gitu. Ya udah, gue bilang aja liat sumur yang lain. Kami terus dibawa ke sumur yang lain, dan jalaaannya boo’ bikin bengek. Gue salut ama mereka yang bisa naik-turun itu gunung cuma buat ke sumur. (Gue bayangin,kalau mereka kebelet, terus turun ke itu sumur dari rumah mereka yang di atas. Apa gak keburu…. *hening*)

Nah, sampai di sumur kedua,. Kata mereka sih itu bukan sumur, lebih tepatnya sekumpulan air yang dipompa ama orang yang tinggal di rumah atas, yaah pantes gue liat ada selang putihh panjaaaang bener dari salah satu rumah di atas itu sumur. Dan faktanya disana banyak buaaangeeeeet yang namanya nyamuk. Si devi aja ampe digigitin gitu. Poor devi, gue mah kagak. Kagak doyan kayaknya itu nyamuk ama gue,hahahahha. Nah diseberang sumur kedua ada sumur ketiga. Dan mereka juga cerita ada sumur satu lagi yang menurut mereka keramat. Gue sih sempet ketakutan –” kata mereka sumur itu angker, tapi airnya jernih dan bersih, jadi mereka sering mandi di situ. Haaaah? angker kok malah doyan mandi disitu, bahkan katanya mereka mandi disana pagi-pagi sekitar jam setengah enam,woooww. Dan kata mereka, kalau ke sumur itu emang harus hati-hati, karena orang tua mereka sendiri pernah ‘Keteguran’ ama ‘penghuni asli disana’ (gue ngetik sambil baca al-fatihah dan ayat qursi). Gue juga agak ngeri dan tetep salut ama mereka. Jadi daripada gue makin ngejingget disitu, gue ajakin mereka buat balik naik ke tempat awal. Pas ditengah jalan, ada satu temen mereka lagi yang datang dan bawa parang. Wooow, parang… katanya dia ngejatuhin pisau merahnya di semak-semak gitu. Si devi yang udah bengek masih tetep ngerekam , dan dia ngebantuin ngeliatin itu pisau. dan akhirnya pisau itu ketemu. Gue inget, gue punya beberapa duit lah. Yaah , emang gak seberapa, tapi lumayan kan buat jajan mereka dan sebagai tanda terima kasih gue karena mau nganterin kami ke sumur. Kalau gak salah duit yang gue kasih 18ribu gitu, sedangkan mereka berlima, mungkin lebih. Masalahnya duit gue cuma sisa segitu –”

Udah nyampe diatas lagi tuh, gue iseng nanya mereka lagi, gue tanya, cita-cita mereka apa sih. Dan mereka bilang mereka pengen jadi guru. Ada yang mau jadi guru bahasa inggris ama ada yang mau jadi guru matematika. Dan hati gue kembali terenyuh, mereka punya cita-cita yang keren banget. Gue sih punya ide buat ngajarin mereka, tapi kayaknya gak bisa sekarang-sekarang. Buat ngurus nilai gue sendiri aja udah mau gantung diri gue #plaaak kkkkk~

dan setelah itu gue ama devi memutuskan untuk pulang ke rumah masing-masing. Mereka pun ngedadahin kami gitu, gue jadi sadar. Kalau semestinya gue itu bersyukur dengan apa yang udah gue dapet. Fasilitas-fasilitas yang udah gue rasain, seharusnya itu gue syukurin, bukan cuma gue pake dan buang-buang. Dan gue harus sadar, kalau masih ada yang lebih kurang daripada kita sendiri.

Yaah, mungkin perjalanan singkat hari ini, semakin membuka mata gue, kalau gue harus lebih bersyukur lagi sama ALLAH SWT. ^^

 

Berikut ini foto-foto yang berhasil gue abadikan lewat hape gue (sebenarnya sih ada banyak di kamera devi, tapi besok gue minta dan langsung gue posting di sini :D)

 

itu tumpukkan karung yang udah mereka kumpulin

 

kalau ini, sky viewnya dari atas… kereeem ^-^

mungkin dua aja dulu foto yang bisa gue upload, hari ini. Karena sisa foto yang banyak itu ada ama si devi. besok gue upload lagi yang lengkap ^^

Leave a comment

Filed under Facts, Story

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s